-->

AMAN Siapkan 10.000 Saksi Luar, Minta Relawan & Warga Awasi Politik Uang

Editor: mediaselektif.com author photo


MEDIASELEKTIF.COM – Calon Walikota Medan nomor urut 1, Ir H Akhyar Nasution M Si – Salman Alfarisi (AMAN) minta seluruh tim pemenangan, relawan, simpatisan dan juga masyarakat untuk mengawasi politik uang yang terjadi dalam Pilkada Medan dan menyiapkan 10.000 saksi luar untuk mengantisipasi terjadinya money politik.

“Saya tidak tahu siapa yang melakukan itu, tapi udah pasti bukan Akhyar – Salman. Ini perlu diawasi, ini yang mencederai dan tidak akan pernah baik kota ini, tidak akan pernah baik negeri ini, kalau semua proses politik diawali dengan money politik,” tegas Akhyar usai penyerahan SK saksi luar yang berlangsung di Jalan Sembada, Gang Bunga Mawar, Kecamatan Medan Selayang, Jumat (4/12/2020).

Dia menyebutkan, saat ini sedang gencar-gencarnya upaya pendistribusian logistik, yang tidak diketahui asal muasalnya. “Saya pun tidak tahu siapa, tapi pendengaran saya, penglihatan saya, ini sedang terjadi, baik melalui aparatur resmi maupun tidak resmi dengan segala macam cara. Tolong semuanya kita mengawasi, kalau ada kita videokan, kita rekam, ini menjadi bukti jika ada persengketaan Pilkada nantinya,” pesan Akhyar lagi.

Pada kesempatan itu, Akhyar juga menjelaskan, walaupun tidak dapat undangan C6 atau undangan pemilihan, warga yang sudah berusia di atas 17 tahun diharapkan turut hadir ke TPS terdekat untuk menggunakan hak pilihnya.

“Jika ada nama kita di DPT, tunjukkan saja KTP. Boleh jam berapa saja memilih. Tapi jika tidak, tetap datang juga ke TPS tapi pencoblosannya jam 12 sampai jam 1. Tolong dipahami ini,” jelas Akhyar.

Berdasarkan informasi yang beredar, dia menyampaikan, ada trik-trik di mana potensi pemilih Akhyar – Salman, undangan C6 nya dimain-mainkan, sehingga orang malas untuk datang ke TPS.

“Inilah kerja tugas saksi luar, bukan hanya mengamati, mengawasi pada saat hari H-nya, tapi lihat siapa-siapa yang belum datang, ini yang harus dijemput, diingatkan. Jadi saksi luar itu yang sangat penting tugasnya mengontrol, mengawasi segala macam. Jadi potensi-potensi permainan itu dimulai dari situ,” bebernya.

Oleh karena itu, Akhyar meminta kepada semuanya agar jangan takut dengan segala macam intimidasi maupun tantangan. “Kita hidup di negara berdasarkan hukum. Kita ini negara hukum, bukan negara kekuasaan,” tukasnya.

Hal senada juga disampaikan Ketua Demokrat Medan, Burhanuddin Sitepu. Dia menerangkan, waktu kampanye Pilkada Medan tinggal 2 X 24 jam. “Itu menentukan hasil kita, yang sudah kita bekerja selama 4 bulan ini. Manfaatkanlah 2 hari ini dengan sebaik baiknya,” pesannya.

“Seperti apa yang disampaikan oleh Pak Akhyar, Walikota kita, kita harus bisa menang telak. Tolong ini digarisbawahi. Dalam 2 kali 24 jam ini kita masih bisa bekerja,” ucapnya.

Di tempat yang sama, Ketua Brigade 08 Kota Medan, Johan Arvindo menyatakan kesiapannya untuk mengawasi pilkada Medan ini.

“Terimakasih atas kepercayaan yang telah diberikan kepada kami. Kami sangat bangga dipercayakan oleh beliau. Terima kasih atas kepercayaannya dan oleh sebab itu saya selaku komandan Brigade 08 Kota Medan meminta kepada seluruh jajaran dan simpatisan semua agar tetap mengawal seperti yang diinstruksikan tadi oleh Pak Walikota kita. Bahwasannya kemungkinan besar banyak kecurangan. Oleh sebab itu, saya selaku komandan tidak berbangga diri dan seharusnya saya khawatir. Kenapa? Tugas ini berat. Kalau sempat nanti di luar kami tidak bisa mengamankan, kemana harga diri kami dan kami kerahkan 10 ribu untuk dijadikan saksi luar, kami kerahkan seluruh anggota keluarga dan tetangga-tetangga kami,” jelasnya.

Oleh sebab itu, Johan bersama seluruh jajaran Brigade 08 Kota Medan menyatakan siap untuk menjalankan amanah yang telah diberikan.(Rel/MSC)


Share:
Komentar

Berita Terkini