-->

PT Pertamina Berkomitmen Budayakan K3 Dalam Prioritas Stategi Bisnis

Editor: mediaselektif.com author photo

MEDIASELEKTIF.COM - "BANG tolong isi premium Rp 100 ribu," ucap Indra (24) warga Jalan Jaya Medan pengendara mobil toyota Rush putih saat mengisi bahan bakar minyak (BBM) Pertalite di SPBU coco 11.201.101 Pertamina di Jalan KL Yos Sudarso, Senin (22/2/2021).

Petugas SPBU langsung datang menghampiri sambil mengambil dan meletakkan tiang pembatas di depan mobil lalu menghampiri pengendara meminta mematikan mesin kendaraan.

"Izin pak, tolong matikan mesin mobil ya," ucap petugas sambil membuka tangki mobil dan memasukkan corong kran ke dalam tangki. Lalu petugas menunjuk ke mesin SPBU. "Dari angka nolnya pak," ucapnya.

Menunggu pengisian Indra bertanya kepada petugas mengapa harus mematikan kendaraan saat mengisi BBM.

Petugas menjawab ini prosedur standar budaya K3 (Keselamatan dan Kesehatan, Kerja) pengisian BBM di SPBU Pertamina guna menghindari kecelakaan saat pengisian.

Hal ini senada juga disampaikan Unit Manager Communication Relation & CSR Pertamina Regional Sumatera bagian Utara (Sumbagut) Taufikurachman kepada wartawan, beberapa waktu lalu yang menegaskan PT Pertamina (Persero)  berkomitmen dalam menjalankan proses bisnis secara aman, sehat dan berwawasan lingkungan. 

Ia mengatakan pihaknya senantiasa menjadikan budaya K3 (Keselamatan dan Kesehatan, Kerja) sebagai prinsip fundamental dalam prioritas strategi bisnis. 

“Dalam bekerja kita selalu mengutamakan Health, Safety, Security, dan Environment (HSSE), menguasai diri dan lingkungan kerja sehingga nantinya kecelakaan kerja dapat dicegah atau zero accident ,” paparnya.

Sementara itu, Asisten Manager HSE Operation Achmad Surya Karbala menambahkan ketika terjadi insiden, Pertamina selalu melakukan investigasi secara struktural hingga ke tahap rekomendasi perbaikan. 

“Tidak dipungkiri beberapa insiden juga pernah terjadi namun kami memiliki sistem yang namanya insiden investigasi. Setelah mendapat hasil investigasi, kami akan memberikan rekomendasi perbaikan, salah satunya terhadap peraturan yang senantiasa berkembang setiap saat,” ucapnya.

Selain itu, ungkap Achmad, pihaknya juga menerapkan HSSE Golden Rule di mana seluruh pekerja dengan program patuh yaitu pelaporan terhadap beberapa kondisi dan perilaku tidak aman. Para pekerja dapat melaporkan sedini mungkin kondisi tidak aman tersebut sehingga segera dapat dilakukan pencegahan sekaligus perbaikan.

“Jadi kami sudah memiliki teknologi informasi untuk semua pihak-pihak Pertamina baik itu pekerja, awak mobil tangki (AMT) dan lain-lain itu sudah bisa melaporkan apapun temuan kondisi tidak aman maupun perilaku tidak aman,” ungkapnya.

Sementara itu Fuel Terminal (FT) Manager Medan Group M. Ikmal mengatakan keunggulan FT Medan Group, pada fasilitas pengisian mobil tangki Pertamina secara aktif menerapkan teknologi untuk membantu proses operasional yaitu dengan new gantry system, sistem teknologi pengisian mobil tangki dengan sistem automasi metode swap card sehingga mengurangi proses interface manusia di dalam proses pengisian. 

“Dengan didukung oleh penggunaan teknologi yang handal dan juga penerapan aspek keselamatan pada setiap proses operasional, FT Medan Group mampu menyalurkan produk BBM dengan kemampuan 6.817.000 liter per hari,” paparnya.

Superintendent RSD Labuhan Deli Eri Wibowo mengatakan tim Pertamina secara khusus bagian HSSE membuat dan memperbaiki kebijakan kebijakan agar semakin safety sehingga kedepannya kecelakaan dapat dicegah.

“Di Medan Group belum ada kejadian yang sampai fatal, kita juga menghindari jangan sampai terjadi. Tahun ini juga kita mendapatkan penghargaan dengan kategori zero accident dari Disnaker. Kemudian walaupun tidak pernah terjadi di Medan Group ini kita tetap waspada dengan melakukan program-program contohnya pada bulan ini kita juga ada program bulan K3 pelatihan pemadaman kebakaran, pengujian sarana dan fasilitas (sarfas) yang  ada di tangki timbun secara berkala, tetap kita waspada,” ungkap Eri.

Diakuinya, 131 mobil tangki melayani sebanyak 600 SPBU jadi mobil tangki akan bolak-balik ke FT. FT Medan Group buka 24 jam setiap hari. 

Dalam kegiatan yang berwawasan lingkungan, HSSE FT Medan Group melakukan program CSR pekan Labuhan Bestari (Kampung warna-warni ecobrick, bunda-bunda menjahit, doorlenial) Belawan Bahari. 

Sementara itu kegiatan HSE FT Medan Group berupa pelatihan pemadaman api nyata, sosialisasi contractor safety management system, test screening NAPZA, refreshment defensive driving training AMT. (Ir/MSC) 



Share:
Komentar

Berita Terkini