-->

Rasio Elektrifikasi Sumut Capai 99,99%, RDB Naik Signifikan

Editor: mediaselektif.com author photo

MEDIASELEKTIF.COM - Awal 2021, PLN mencatat Rasio Elektrifikasi (RE) di Sumatera Utara mencapai 99,99%. Capaian ini juga diikuti peningkatan Rasio Desa Berlistrik (RDB) di Sumut mencapai 98,66%. 

RDB di wilayah Sumut pada 2017 sebesar 95,89% dan hingga awal Januari 2021 98,66 % terjadi peningkatan sebesar 2,77%.

Demikian General Manager PLN UIW Sumatera Utara M Irwansyah Putra didampingi Manajer Humas Jimmy Amanda Aritonang kepada wartawan, Kamis (18/2/2021).

Dikatakannya, sebelumnya, RE di wilayah Sumatera Utara pada tahun 2016 sebesar 93,70% dan mengalami peningkatan yang signifikan hingga akhir tahun 2020. 

Dalam kesempatan itu juga disampaikanya, perkembangan terbaru, sembilan dusun di Kabupaten Tapanuli Utara telah teraliri listrik, salah satunya Dusun Torhonas, Desa Pardamean Nauli, Kecamatan Adian Koting, Tapanuli Utara. 

"Kini aktivitas masyarakat dapat lebih mudah dan nyaman, terutama dalam kegiatan belajar dan beribadah serta roda perekonomian dapat meningkat," ungkapnya.

Irwansyah menjelaskan bahwa peresmian tersebut merupakan bagian dari langkah PLN dalam mewujudkan keadilan energi di Indonesia, khususnya di wilayah Sumatera Utara. “Sebagai badan usaha pengelola kelistrikan nasional, PLN terus menjalankan anamah negara untuk meningkatkan rasio elektrifikasi di seluruh penjuru Indonesia. Salah satunya penyambungan listrik di daerah yang sulit terakses melalui program Listrik Pedesaan (Lisa),” paparnya. 

Sebelumnya, peresmian penyambungan Listrik Pedesaan dilaksanakan General Manager PLN UIW Sumatera Utara, M Irwansyah Putra dan Bupati Tapanuli Utara, Nikson Nababan. Sembilan dusun yang kini dapat menikmati listrik meliputi Limus, Lobu Haminjon, Lobu Jambang, Siantar Naipospos, Batu Lamak, Torhonas, Bagot, Huta Silalahi, dan Dusun Sitandiang.

Pada tahun 2020, tepat pada peringatan HUT RI ke-75 tanggal 17 Agustus, Irwansyah bersama Bupati Nias Selatan Hilarius Duha juga telah meresmikan listrik pedesaan di Desa Fanedanu, Sisiwa Ewali, Lolozukhu, Kecamatan Ulu Idanotae, Desa Na'ai dan Hilisaoto di Kecamatan Siduaori, Desa Sinar Susua, Kecamatan Somambawa dan Desa Hiliorahua Tasua, Kecamatan Susua, Kabupaten Nias.

Pada Agustus 2020 PLN telah melakukan ekspedisi terangi negeri di Kepulauan Nias Selatan. Selama 14 hari, tim dari Unit Pelaksana Proyek Ketenagalistrikan (UP2K) PLN UIW Sumatera Utara melakukan survey di 36 desa, 7 kecamatan dan 20 pulau sebagai bahan perencanaan dalam meningkatkan rasio desa berlistrik di Sumatera Utara. 

Secara konsisten PLN akan terus melakukan perencanaan dan pembangunan listrik pedesaan untuk menerangi 14,8 juta jiwa di 33 kabupaten atau kota di Sumatera Utara. Selama 2020 PLN melalui Unit Induk Wilayah (UIW) Sumatera Utara berhasil melakukan penyambungan listrik di 96 Dusun untuk memenuhi kebutuhan dari total sekitar 8 ribu pelanggan. Per Januari 2021 PLN telah melistriki 6.028 desa di Sumatera Utara. 

Provinsi Sumatera Utara memiliki luas 72.981,23 km2 yang terdiri dari kawasan pesisir, pegunungan Bukit Barisan, hingga kepulauan Nias. Dalam pembangunan listrik pedesaan di Sumatera Utara kendala yang dihadapi adalah kondisi geografis yang cukup ekstrim. Namun, dengan kerja keras dan dukungan dari seluruh insan PLN dan stakeholder, proses pembebasan lahan, mobilisasi material, hingga konstruksi jaringan dapat berjalan lancar. 

“Dengan konsistensi, kerja sama dan dukungan dari segala pihak yang terlibat, saya yakin program Sumatera Utara terang bukan lagi mimpi,” tutup Irwansyah. (Ir/MSC)



Share:
Komentar

Berita Terkini