-->

Pertamina Kembangkan Kelompok Kader Kampung Sehat Ecobrick

Editor: mediaselektif author photo
MEDIASELEKTIF.COM - Fuel Terminal Pertamina Integrated Medan Group (FT IMG) mengembangkan kelompok kader Kampung Sehat Ecobrick. Kampung yang terletak di Medan Labuhan ini menghasilkan produk-produk daur ulang botol kemasan diolah menjadi furnitur maupun gapura. Kedepannya, Ecobrick juga akan dikembangkan menjadi produk kreatif lainnya.

Demikian Unit Manager Communication, Relations, & CSR Marketing Operation Region (MOR) I,Roby Hervindo kepada wartawan, Kamis (19/3/2020).

Dikatakannya, program ini merupakan tanggung jawab sosial perusahaan seyogyanya mampu menciptakan kemandirian, bukan menciptakan ketergantungan. "Melalui program CSR, perusahaan melihat peluang untuk menambah pertumbuhan ekonomi melalui pengembangan masyarakat di suatu wilayah," paparnya.

Kegiatan Kampung Sehat Ecobrick ini beranggotakan sembilan orang. Kelompok ini pun memiliki nama yaitu Mawar Berduri, kependekan dari Mak-Mak Warga Bersih Peduli Ecobrick.
Dari sisi ekonomi, furniture barang Ecobrick yang sudah jadi dihargai seharga Rp 2.000. Dari program ini, 1.000 Ecobrick yang dihasilkan dapat meminimalisir sampah sebanyak 250 kg.

Ia mengungkapkan karena upaya penggunaan sampah plastik secara maksimal, program CSR Kampung Sehat Ecobrick berhasil memperoleh Indonesia Green Awards (IGA) 2020. Program ini berhasil menyabet kategori Penanganan Sampah Plastik.

“Pada ajang penghargaan yang bergengsi ini, Pertamina mengucapkan terima kasih karena upaya pengembangan wilayah yang kami kembangkan dalam bentuk CSR dihargai,” ujar Roby.

Roby menambahkan selain sembilan anggota dewasa, program ini juga memiliki 18 orang kader cilik. Kader cilik ini diharapkan dapat mengumpulkan sampah plastik yang dihasilkan di sekolah dan rumah mereka, sehingga dapat dimanfaatkan sebagai Ecobrick.
Hingga saat ini pun, sudah produksi 1.752 ecobrick, melampaui target sebanyak 1.000
IGA 2020 sendiri merupakan ajang penghargaan khususnya pada bidang CSR yang diselenggarakan oleh The La Tofi School of CSR.

Terdapat 7 kategori dilombakan pada ajang ini ditujukan untuk perusahaan-perusahaan dianggap mempunyai komitmen dan kontribusi bagi masyarakat dan lingkungan, demi mewujudkan masa depan Indonesia lebih baik.

Selain Kampung Ecobrick, program CSR Desa Apar Menuju Desa Wisata juga mendapatkan penghargaan dalam ajang ini. Program CSR di Depot Pengisian Pesawat Udara (DPPU) Minangkabau ini mendapatkan penghargaan kategori bidang pengembangan keanekaragaman hayati.

“Pertamina bangga dapat memberikan dampak positif dari program-program CSR yang kami buat. Program CSR kami bertujuan membuat masyarakat jadi dapat lebih mandiri dalam mengelola potensi dimiliki lingkungannya sehingga berpengaruh juga pada peningkatan ekonomi masyarakat. Selain itu, kami juga terbuka untuk bersinergi bersama pemerintah daerah,” tutup Roby.(Irn/MSC)
Share:
Komentar

Berita Terkini